Kim Jong Kook [Hawt Pie]

Jong Kook Oppa, you’re such a badboy, please marry me ^^

Hawt

Sam Tsui Cover

Nggak tau deh Sam Tsui itu sebenernya siapa, dan aku nggak peduli!
Yang aku tau dia itu adalah artis youtube yang cakep dan suaranya itu looooooh!! Aaaaaaaaaa…… XD

Ini beberapa lagu coveran dia yang aku suka :))

1. “Roar” (by Katty Perry) ft. Alex Goot Cover

2. “I Knew You Were Trouble” (by Taylor Swift)

3. Safe And Sound (by Taylor Swift)

4. Mirrors (by Justin Timberlake)

5. Just Give Me A Reason (by Pink ft. Nate Ruess) ft. Kylee

Yaaaaaah, sebenernya masih buanyaaaaaak banget yang aku suka, tapi kalian cari sendiri deh ya di youtube, hehe ;p

MOS (Masa Ora Santai) Memory, part. 1 = Pra-MOS

OKe, ini dia pengalaman MOS SMA-ku di SMA N 1 Temanggung. Seru, asyik, ngeri, wuaaaah, pokoknya unforgettable buanget deh! Yuk simaak…

Sebelom MOS, ada yang namanya pra-MOS di hari Sabtu. Kegiatan itu untuk persiapan MOS besok Senin. Di hari itu, awalnya pembagian kelas dulu. Saat berbaris di lapangan, mati-matian aku berdoa, moga-moga sekelas sama temen aku (disini yang aku maksud adalah Nurilla & Gisma), moga-moga sekelas, moga-moga sekelas… Eh, tiba-tiba nama aku dipanggil. Aku masuk ke kelas X-1! Buru-buru aku maju, karena disuruh cepet, berlari malah. Ck, sante kek. Orang kaki sini juga sepasang doang. -,-

Di depan, aku diam mendengarkan. Dan tubuhku langsung melunglai begitu panggilan daftar anak kelas X-1 selesai. Yah, aku nggak sekelas sama sahabat-sahabatku. Ternyata Gisma masuk ke kelas X-7, dan Nurilla kelas X-9. Ck, sial! Jauh semua, lagi!

Di depanku, berdiri seorang kakak kelas (cowok). Rada takut juga kalo mengingat gimana kusutnya wajah sepupuku dulu saat menjalani MOS. Bener-bener deh, untuk tersenyum aja (dalam hati sekalipun) sama sekali nggak ada gairah. Aku bertanya-tanya dalam hati. Kira-kira, apa yang akan terjadi padaku nanti?

Selesai pembagian kelas (belum kelas tetap sih, karena nantinya masih akan ada yang diganti), kami semua digiring (digiring? Emangnya tahanan? Tapi… iya sih, emang rasanya kayak narapidana mau dikasih hukuman) ke depan pensi. Semua berbaris di sana, acara pengenalan dengan para pengurus MOS. Semua kakak kelas pengurus MOS berdiri di panggung untuk diperkenalkan, dan mulailah acara pembagian tugas. Ada yang namanya PI, PPI, sama WASKAT. Weits, apaan itu? Dan tiba-tiba aja ada yang pingsan, entah siapa, di barisan belakang. Saat itu, salah seorang WASKAT (jangan sebut merk deh ya) langsung berteriak, “Salah satu PI! Tolongin dia! CEPET!”

Hii, takuuuut…. >,<

Selesai acara pengenalan, kami masuk ke kelas. Setiap kelas (atau lebih tepatnya kelompok deh ya, karena saat itu masih disebut "kelompok" sih, belom kelas. Kelas aku sendiri kelompok merah), dimasuki oleh 2 orang PI dan 2 orang PPI. Mm, PI sama PPI itu singkatan apa ya? Aku lupa. Dari dulu taunya kalo PI itu Pramuka Inti sih, hehe… :p

Mereka menjelaskan kalo WASKAT itu tugasnya emang mengawasi dan mengatur jalannya MOS, sementara PI dan PPI sebagai pendamping, bantu-bantu gitu deh. Dan kamu tau Emma? Kalo ketemu pengurus MOS, siapapun itu, kita disuruh HORMAT! IYA! BENER-BENER HORMAT SEPERTI HORMAT KEPADA SANG MERAH PUTIH SAAT UPACARA! Kamu nggak nyangka kan? aku sendiri nggak nyangka. -,-

Daripada kena masalah, mending nurut deh. Jadi, kalo berpapasan dengan pengurus MOS, harus langsung hormaaaat…. grak! Indonesia.. tanah airku, tanah tumpah darahku… (eh, malah nyanyi. Jadi keinget pas upacara bendera sih. :p)

Trus, setelah itu kami dibagikan perlengkapan untuk MOS besok. Macem-macem deh. Beneran! Kertas karton gede nan tebal untuk tas (ya, tasnya bikin sendiri! Kayaknya sih biar kesannya sama semua kayak anak TK gitu, dan sederhana), buku panduan MOS (ato buku apaan itu aku lupa, pokoknya ada foto-foto guru-guru SMA N 1 sama nama-nama kakak kelas pengurus OSIS, MPK, dan apa lagi itu), buku tulis, bolpoin, dan… ah, pokoknya macem-macem.

Kami disuruh bikin barang macem-macem juga. Tas (udah aku sebutin di atas), papan nama buat digantungin di badan (biar para pengurus MOS bisa manggil nama kita nantinya, tapi yang ditulis disitu hanya 3 huruf. Dan kamu tau siapa nama panggilan aku? "Aul"! Bukan "Lia", karena… entahlah, aku lebih enak dipanggil Aul, dan kayaknya kalo Lia udah pasaran banget. :p), papan nama untuk ditaruh di meja, tempat pensil dari kardus pasta gigi yang dibungkus dengan kertas marmer warna merah, dan apalagi ya? Susah diingat saking banyaknya.

Hm, lalu kami ke aula, diberi penjelasan apa-apa aja aku nggak inget, muter-muter keliling sekolah untuk pengenalan lingkungan, dan…. ah, capek deh pokoknya. Kalo nggak salah hari itu ada acara baris-berbaris segala siang harinya. Pulang-pulang udah sore, sekalian beli apa-apa aja yang dibutuhkan besok Senin.

Huaaaah, baru PRA-MOS aja udah kayak gini capeknya. Gimana besok pas MOS-nya? Gila! Ngeri kalo harus membayangkan. Pokoknya siapin aja dulu apa yang diperintahkan, dan yang terpenting, jangan melakukan kesalahan! Tapi… mau gimana juga, yang namanya manusia kan pasti ada salahnya. Masa kalo salah mau disalahin? (eh, kalo salah emang disalahin ding :p) Ah, kamu pasti tau maksud aku. Maksudnya kesalahan yang nggak disengaja gitu. Mistake.

Bersambung….

MOS (Masa Ora Santai) Memory, part. 2 = The Worst Weekend

Yakin lah sumpah! Bener-bener akhir minggu yang sibuk bangeeeeeeet!
Sejak malam Minggu, aku mulai membuat tasnya dulu. Aih, gimana sih ini kerangkanya? Bener-bener bingung! Akhirnya aku bikin dulu setahunya. Terserahlah, yang penting bentuknya nggak salah dan bisa dipake. Aku kira besok pagi hari Minggu bisa diselesaikan semua, tapi nyatanya… ALAMAK!!!

Esok harinya, semuanya serba kacau. Emma kalo liat keadaan rumah aku waktu hari Minggu itu, pasti kamu mikirnya lagi aku kasih tour gratis masuk ke museum kapal pecah. Apalagi di ruang tamu, karena aku sengaja bikinnya di sana, bareng temen sama sodara.

Oh ya, aku belom cerita ya? Sodara laki-laki aku hanya terpaut 14 bulan sama aku, dan kini kami satu angkatan, sama-sama kelas sepuluh. Bukan! Bukan kakakku nggak naik kelas ato gimana, tapi akunya aja yang dulu pas di TK ikutan sekolah, padahal belom cukup umur. Belom waktunya lulus TK, tapi karena kakakku udah lulus, aku ikutan “ngelulusin diri”. Nah loh? Pokoknya gitu deh, sampe sekarang akhirnya bareng terus. Tapi aku nggak pernah nyesel. Karena apa? Karena bisa saling membantu gitu loh (dan untungnya lagi karena kami nggak pernah sekelas). Kamu tau kan maksud aku, Emma? Oke, sip! :p

Balik ke persoalan awal. Kami ngerjain semuanya di ruang tamu, bodo amat kalo ntar ada tamu trus tuh tamu mau duduk di mana. Mau duduk di depan gerbang kek, di atas genteng kek, masuk kamar tidur kek, kamar mandi kek, dapur kek, WE DON’T CARE! Pokoknya, peringatan keras nih ya! DON’T DISTURB US!

Hari itu, satu detik aja sangat berharga. Sampai segala yang nggak berurusan sama tugas MOS, kami lakukan secepat kilat. Makan, mandi, dan nggak ada yang namanya istirahat. Karena kalo istirahat sekarang, akan mati besok pagi *ngalay dikit*. Untuk huruf pada nama di tas sama papan nama, pastinya harus pake spidol biar keliatan. Sampe ngabisin berapa puluh spidol, coba. Udah gitu, masih harus menulis laporan berita di Reportase Sore. Gila! Tangan dua kayak mau patah rasanya. Bayangin aja! Udah disuruh bikin segala tetek bengek, masih ditambah mencatat berita tadi dari rekaman, trus disalin lagi ke kertas folio.

Ini udah sampe dibantu sepupu sama bude, tetep aja semuanya baru kelar sekitar pukul 1 dini hari. Padahal besok pagi berangkatnya kudu pagi banget.

Siap nggak siap, harus siap lah. Ready to war guys!

Bersambung….

MOS (Masa Ora Santai) Memory, part. 3 = And the WASKAT said, “Welcome to our paradise!”

And the war…. began!

Temanggung, 16 Juli 2012

Tau nggak? Di hari pertama MOS ini, aku hampiiiiiir aja terlambat! Dari kelas aku langsung disuruh lari ke lapangan bawah untuk mengikuti upacara pembukaan MOS. Gila aja! Pake sepatu pantofel gini disuruh lari? Kalo aku kesrimpet emangnya mau pada tanggung jawab? Akhirnya aku terpaksa berlari dengan sepatu aku seret. Pingin rasanya aku lepas sekalian! Tapi nggak mungkin lah lari hanya pake kaos kaki. Itu namanya nyetorin nyawa (maksudnya takut kena tanya WASKAT). Belom lagi disuruh hormat setiap ketemu pengurus MOS (eh btw, kalo aku bilang “pengurus MOS” jadi keinget salah satu novel karya Lexie Xu : Pengurus MOS Harus Mati!)”

Baru aja masuk barisan di lapangan bawah, gerbang lapangan langsung ditutup. Fiuuuuhh… untuuuung.. untuuuung! Ya ampun! Malu-maluin banget baris di lapangan pake segala macem atribut ala MOS gini. Rambut dikepang dua, dipakein pita warna merah, pake papan nama dengan rafia merah, dan pake kaus kaki setinggi lutut. Dan alhasil, kami sukses menjadi tontonan gratis para kakak kelas (yang bukan pengurus MOS tentu aja).

Selesai upacara, kami kembali ke kelas, lalu ke aula untuk mendapat materi pengenalan lingkungan sekolah dan pengenalan bapak ibu guru, kemudian kembali ke kelas lagi.

Baru santai sebentar, tiba-tiba.. BRAK! “PI, PPI, keluar!” Waduh, WASKAT! Suasananya langsung sunyi bin tegang. Ternyata tiga orang WASKAT itu bertugas memeriksa kelengkapan atribut dan tugas kami. Dan kalo ada yang salah / tidak memenuhi ketentuan, wus!, tuh benda yang salah langsung mendarat di lantai (kecuali botol minum tentu aja, karena serajin-rajinnya WASKAT, mereka pasti juga nggak mau kalo disuruh ngepel lantai). Aku pun ternyata tak luput dari kesalahan. Ck! Papan namaku garis tepinya belom ditebelin pake spidol! Sial! Kenapa bisa ceroboh gini sih?!

Udah membentak-bentak plus menyindir dengan kata-kata nylekit (bikin kuping panas + sakit hati), belom puas juga mereka rupanya. PI kami yang dari tadi nunggu di luar kelas, disuruh masuk. Dan tebak apa? Mereka lah yang menanggung hukuman atas kesalahan-kesalahan kami. Yang cowok disuruh push up, yang cewek jump jet (ato apalah namanya, lupa). Masing-masing sebanyak benda yang ada di lantai, alias sebanyak kesalahan yang kami buat. Duh, maafin kami kakak-kakak, kami nggak bermaksud bikin kalian kena masalah.

Ni WASKAT maunya apa sih? Nggak sadar apa kalo kami ini manusia biasa, yang tak pernah lepas dari yang namanya salah?! *ceile, wise!* Dikiranya kalian sempurna dan bisa menghukum kami seenaknya gini? Dikiranya kalian nggak pernah bikin kesalahan?? Dikiranya kalian mau dapet hukuman kayak gini??!! *oke, cukup marah-marahnya* *tarik napas dalam-dalam* *relaksasi dulu*

Setelah melontarkan peringatan, mereka pun keluar. Eh, masih ditambah membanting pintu pula! Woi, katanya pintu itu baru aja diganti. Kenapa dibanting-banting sih? Rusak mau tanggung jawab lo?!

“Oke, tenang aja, Dek. Rileks.” Terdengar suara PI cowok kami. “Makanya, besok-besok lagi kalian jangan bikin kesalahan. Apa masih ada yang kurang jelas? Tanya aja. Daripada besok salah lagi.”

Semuanya masih terdiam. Tegang. Fiuuuhhh…

Usai istirahat siang, kami turun ke lapangan untuk melaksanakan PBB. Mantab deh lagi panas-panasnya gini dijemur di lapangan. Oke! Semangat! Positive thinking aja! Dengan pelatihan ini akan mendapat bekal pengetahuan, dan yang namanya pengetahuan itu sangat berguna.

Tapi semua positive thinking itu langsung menguap begitu saja dari kepalaku saat latihan penghormatan. Oh God! Aku melakukan kesalahan! Dan tau apa yang menarik dari semua ini?! Salah satu WASKAT melihatku saat itu! Apa nggak mampus tuh? -,-
Tak perlu menunggu lebih lama, tu WASKAT langsung mengeluarkan bentakan mautnya, tepat di depan mukaku! Wuih, santai aja kali, Kak! Sini juga punya telinga. Masih komplit dan sehat nih. Nggak usah dibentak-bentak juga udah denger. Sumpah ya! Pingin teriak kenceng saat itu!

Seakan belom cukup, WASKAT yang lain tiba-tiba memanggil namaku. “Aul! Keluar dari barisan! Cari yang namanya Kak ******! (sensor deh ya)
Eh, cut! cut! Kamu tau nggak, Emma? Aku sempet kaget lho pas dipanggil “Aul”. Kagetnya bukan karena takut ato gimana, tapi kagetnya itu karena tu WASKAT manggil aku dengan panggilan “Aul”, padahal biasanya yang manggil kayak gitu cuma orang yang udah deket sama aku. Jadi rasanya aneh gimanaaaaa gitu :p
Oke, kembali ke laptop!

Aku langsung panik. Kak ******? Siapa ituuuu?? Orangnya yang mana?? Aku keluar barisan, lalu mulai berkeliling mencari di lapangan. Muter-muter kayak orang bego. Akhirnya aku nekat bertanya pada kakak PI dari kelompok sebelah. Baru dapet info kalo Kak ****** itu yang pake kacamata, ada seorang WASKAT mendekat.

“Lagi ngapain kamu, Dek?”

Wuih, takuuut… kabuuuuuur!

Aku berkeliling lagi, mencari sosok cowok berkacamata. Satu pengurus MOS berkacamata aku datangi. Eh, setelah aku tanya ternyata bukan. Ck! Sumpah! Pingin nangis rasanya!
Yang dapet hukuman kurang kerjaan gitu bukan cuma aku. Tapi banyak. Mendadak ada panggilan dari tengah lapangan. WASKAT. Pake toa.

“Bagi yang belum menemukan Kak ****** segera menemui saya sekarang juga!”

Segerombol anak lalu menemuinya. Dan ternyata Kak ****** itu adalah seorang WASKAT yang sekarang berdiri di dekat WASKAT yang tadi manggil kami. Lalu kami mendapat tugas, untuk mencari komandan.
Komandan? Komandan apaan coba? Tugas kok nggak jelas gitu. Dengan bingung, kami berkeliling mencari apa yang dimaksud “komandan”.

Menyerah! Nggak ngerti! Pingin nangis! Pingin pulang! Mamaaaaa…!!

Karena tak tau, kami menghadap lagi ke Kak ******

“Tugas belom jelas! Udah pada pergi aja!” bentaknya.

Lah, kena marah lagi kan? Serba salah deh kayaknya. -,-
Hooo, mengapa kau benar, dan aku selalu salaah? *nyanyi dulu

Acara PBB itu selesai pukul 4 sore. Bener-bener hari yang penuh ketegangan. Dan baru kusadari, ini baru hari pertama. -______-
Masih ada hari selanjutnya, dan selanjutnya lagi besok. Tak tau apa yang telah menunggu kami di hari esok, mau nggak mau, harus kami hadapi. Dan daripada berkeluh kesah, mending pulang, trus bikin tugas yang buat besok pagi. Semangat!

Bersambung…

MOS (Masa Ora Santai) Memory, part. 4 = Still The Same Terrible Day

Hari kedua MOS. Dan lagi-lagi aku hampir terlambat! Telat satu menit aja pasti aku udah bergabung dengan anak-anak lain yang terlambat, yang dibariskan sendiri di luar lapangan.

Selesai upacara bendera dengan anak-anak baru sebagai petugasnya, hari ini pemeriksaan atribut MOS dilakukan langsung di lapangan! Dalam hati aku berdoa sepenuh hati, setengah mati. Moga-moga nggak ada yang kurang.. Moga-moga nggak ada yang ketinggalan… Dan untungnya memang tak ada yang kurang dari atributku. Syukurlah.. syukurlah. Namun tak sedikit juga anak-anak yang masih membuat kesalahan, yang menyebabkan para kakak PI kena hukuman lagi.

Sumpah, ni WASKAT kok tega gitu sih? Jangan galak-galak dong, Kak. Ntar cepet tua lho! Nggak capek apa seharian bentak-bentak dan teriak-teriak gitu? Kami yang hanya dengerin aja capek kok. Lagian, apa nggak kasian sama pita suaranya? Rusak baru tau rasa kalian! *eh, nggak doain lho kak, cuma ngingetin -.-v

Setelah makan siang, kami mendengarkan apa-apa saja tugas untuk hari terakhir besok. Sampai tiba-tiba empat orang WASKAT masuk ke kelas. Wuih, langsung deg-degan! Seperti kemarin, PI disuruh keluar, pintu ditutup, dan para WASKAT memeriksa kelengkapan kami. Seketika kelas kami dipenuhi bentakan, sentakan, sindiran, juga sempet ada gebrakan meja. Hiiih, pengumuman ya! Telinga kami itu masih normal Kakak-Kakak! Nggak usah kenceng-kenceng ngomongnya bisa kali ya? Apalagi suasana kelas benar-benar sunyi senyap. Kalian bisik-bisik aja kayaknya kami bisa denger.
Karena masih ada yang melakukan kesalahan, PI kami dihukum. Ck, lagi-lagi!

Saat PBB, ternyata yang dimaksud dengan “ada acara spesial saat PBB” itu adalah penilaian PBB per kelompok. Gila! Kelompok aku kelompok pertama! Huh, yang terjadi, terjadilah!

Saat menempatkan diri, suer, tegang banget! Semoga bisa, semoga bisa. Plis Ya Allah, bantu aku. Tapi, yah… karena emang masih awam soal baris-berbaris gini, kesalahan demi kesalahan kami perbuat. Mengundang lebih banyak bentakan, celaan, cemooh, juga sindiran dari kakak-kakak WASKAT yang bertugas mengetes kami. Nggak papa lah, buat pengalaman. -,-

Pulang MOS, kami masih harus berlatih untuk pensi besok. Belom juga kelar, kakak-kakak WASKAT menyuruh kami cepat-cepat pulang. Aarrgghh, tau deh, besok berhasil apa nggak. Terima nasib.. terima nasib…

Bersambung….

MOS (Masa Ora Santai) Memory, part. 5 = Badai Pasti Berlalu (All of Story Have Happy Ending)

Hari terakhir MOS. Sumpah, rasanya pingin cepet-cepet bebas merdeka! Pagi ini, kebayang nggak aku disuruh bawa apa? Bawa melon! Iya! DUA MELON! Plus nampan dan pisaunya. Nggak tau ni dua melon buat apa. Dimakan bareng-bareng kali. Dan karena rumah aku deket, aku lah yang diberi tanggung jawab untuk membawa melon.

Udah hampir telat, akhirnya aku minta bapakku nganterin. Dan masalah datang begitu cepat. Kamu tau kan kalo melon dua buah itu seberapa gedenya? Apalagi Mamah aku belinya yang jumbo! (yah, aku sendiri sih yang minta -,-). Nah, padahal di depan gerbang biasanya berjaga beberapa kakak kelas. Dan kamu inget kan aturan kalo ketemu kakak kelas? Yup! HORMAT!

Hormat gimana coba? Tangan satu bawa kresek gede isi 2 melon + pisaunya + nampannya, trus tangan yang lain bawa tas. Susah payah, dibantu sepupu aku yang juga satu angkatan, kami bergotongan membawa kresek itu sama tas di satu tangan kami, dan satu tangan lagi buat hormat. Ck, rempong bener!

Sampai di kelas, aku letakkan kresek gede tadi di meja depan sambil berkata, “Nih, Kak, melonnya!” pada PPI kami yang pagi itu berjaga.

“Makasih, Dek!” kata Kakak PPI. “Jadi ngerepotin nih.”

“Ah, nggak,” jawabku bohong. Padahal, sumpah demi apapun, aku sungguh kerepotan tadi.

Tak memikirkan itu lagi, aku meletakkan tas, mengambil topi, lalu ngibrit keluar kelas, ke lapangan bawah. Upacara selesai, kami diberi waktu untuk berlatih sebelum acara pensi dimulai. Untungnya temen-temen aku cepet bisa dan akhirnya yel-yel kami jadi. Yaah, lumayan sih, daripada nggak sama sekali.

Acara pensi di aula itu sedikit menghapus penat di pikiran kami yang sejak pra-MOS udah keruh banget. Pertama acara nyanyi dulu, setiap kelas mewakilkan untuk tampil, baru kemudian satu kelas tampil maju untuk menyanyikan lagu hymne Smasa dan mars Smasa (ato apalah itu lagunya), dan juga yel-yel.

Yel-yel kelompok aku, diambil dari lagunya “Heavy Rotation” sama “Hip-hip Hura-hura” yang liriknya diubah sendiri. Mau tau gimana liriknya? Ah, aku lupa, pokoknya ada yang bilang “I hate you! I’ll kill you!” sambil nunjuk-nunjuk WASKAT. Semuanya bersenang-senang saat itu.

Aku kira hari itu acaranya pensi doang. Eeeeh, ternyata sehabis pensi dan istirahat siang, masih ada PBB! Aarrgghhh! Aku kira udah selesai PBB-nya! Orang kemaren udah penilaian segala! Dengan berat hati, kami melaksanakan PBB lagi di siang hari. Dan di sanalah, kami mendapat balasan atas segala kegembiraan kami di acara pensi tadi. Bentakan marah, sindiran, aah, pokoknya bikin kuping sakit. Kalo di kelompokku, WASKAT-nya kira-kira bilang gini,

“Mau bunuh kami, iya, Dek?! Bunuh aja! Cepet kalo berani!”

Oh ya? Gue bunuh beneran baru tau rasa lo! Kayaknya di benak setiap anak di kelompok ini pasti terpikir gitu. Termasuk aku.

Yang bikin aku jengkel setengah mati, selama kami menerima hujanan kemarahan itu, PI sama PPI kami malah terus memberi kami komando. Hadap kanak grak, hormat grak, tegak grak, balik kanan grak, segala macem deh! Tentu aja konsentrasi kami terpecah antara WASKAT yang mengelilingi kami (masih sambil marah-marah), dengan segala teriakan komando yang harus kami lakukan. Kalo salah gimana coba? Apa nggak bakalan kena damprat di depan muka?
Jahat ih tu PI PPI. -,-

Akhirnya selesai juga acara PBB itu! Huaaah! Legaaaa banget rasanya! Setelah itu, kami disuruh duduk di lapangan, dan mendengarkan (ini nih yang paling asyik) pemenang nominasi-nominasi (emangnya apaan? -,-). Intinya ada pemenang siapa kakak kelas (pengurus MOS) terbaik, tercantik, terganteng, terlucu, teraneh, tersibuk, tergalak, tersadis, paling cerewet (karena kalo aku bilang “tercerewet” kayaknya nggak pas :p), dan apa-apa lagi lah itu.

Dan ada lagi nih! Pemenang dari tugas-tugas yang diberikan semalem, yaitu… bikin diary tentang MOS dua hari kemarin semenarik mungkin, juga surat cinta dan surat benci untuk kakak kelas. Kalo menang, isinya dibacain di depan, coba? Apa nggak malu-maluin tuh? Tapi itu bisa bikin kami tertawa, nggak pengurus MOS (termasuk WASKAT), nggak peserta MOS, sore itu bersenang-senang bersama.

Ketika kembali ke kelas dengan perasaan ringan, keinginanku hanya satu : pulang ke rumah secepatnya, dan tidur satu minggu penuh! *alaynya kumat lagi*

Di meja depan, sudah ada potongan-potongan melon di atas nampan. Kami makan cepat-cepat. Karena masih ada sisa di atas nampan sementara tubuh sudah tak bisa diajak berkompromi untuk menunggu nampan itu bersih kembali, aku tinggal aja tuh nampan sama pisau. Biarin aja deh. Itung-itung amal buat sekolahan. Buat kenang-kenangan juga di sekolah. 🙂

Finally, it is over!